Dianggap Mengundang Nafsu, Film Dilan 1991 Diprotes

27 February 2019 by
Dianggap Mengundang Nafsu, Film Dilan 1991 Diprotes

Iqbaal Ramadhan dan Vanesha Prescilla (Foto: Tomi Tresnady/Uzone.id)

Uzone.id - Sekelompok massa di Makassar, Sulawesi Selatan, yang mengaku aliansi dari mahasiswa menggelar protes terhadap bioskop agar tidak menayangkan film 'Dilan 1991'.

Hal itu bikin produser Max Pictures Ody Mulya Hidayat turun tangan menenangkan massa karena pihak bioskop di Makassar ingin produsen film menemui massa untuk meminta penjelasan.

Ody sampai membawa rombongan 30 orang dari pihak Lembaga Sensor Film (LSF) demi audiensi sesuai dengan keinginan para pemrotes.

Baca juga: Syahrini dan Reino Barack Sah Jadi Suami Istri

Menurut Ody, massa mengancam akan menutup jalan kalau pihak bioskop tetap menayangkan film Dilan 1991 yang mulai rilis pada Kamis (28/2/2019).

Bagi Ody, tak masalah massa melakukan protes. Namun para pemrotes tak bisa menunjukkan aliansi mahasiswa dari universitas mana.

"Itu aliansi gak jelas aja mas, saya tanya aliansinya gak tahu, kantornya di mana gak jelas," ucap Ody kepada Uzone.id, Rabu (27/2/2019).

Ody merasa kesal karena setelah melakukan penyuluhan dengan pendemo yang mengaku mahasiswa, tapi keesokan harinya muncul aliansi lain dengan tuntutan yang sama.

"Saya tanya universitas apa gak jelas juga, masing-masing klaim mahasiswa tapi mahasiswa yang mana, yang jelas harus ada yang bertanggung jawab kalau protes," tutur Ody.

"Atas nama universitas Hassanudin misalnya, kita bisa sosialisasi ke sana, tapi gak jelas semua. Kalau universitasnya saya bisa kasih alasan.

"Wah, ini sih mahasiswa yang nongkrong di warung kopi kumpul yuk bikin aliansi mahasiswa, ya tugasnya ini," lanjut Ody.

Baca juga: Ditinggal Nikah Reino, Luna Maya Posting Foto Telanjang Waktu Masih Kecil

Ody menambahkan, massa pemrotes mempermasalahkan film Dilan 1991 karena mengundang syahwat.

Menurutnya, klaim massa pendemo itu mengada-ngada karena Dilan 1991 sudah mendapat status lolos sensor dari LSF.

Sebelum Dilan 1991, kata Ody, film Suster Ngesot juga sempat didemo.

"Habis Suster Ngesot terus dilan, terus besoknya siapa lagi? Jadi film indonesia didemo gitu. Saya kesel aja gitu aja, apa urusannya sama mereka, kita pulang ada lagi gitu aliansi lain. ini gak ada habis-habisnya Makassar ini," Ody dengan nada tinggi.

"Bisa dibilang premanisme, gak jelas," kata dia.

Ketika disinggung, apakah ada motif uang, Ody tak membantah. Ody tak mau bilang terus terang soal tuntutan massa sebenarnya.

"Kemarin udah ngerti, sekarang ada lagi, gak ada habis-habisnya, berapa aliansi yang harus saya hadapi. Kalau gitu kena pasal pengancaman kalau dipidanakan," katanya yang akan menempuh jalur hukum kepada massa yang tak jelas alasan protesnya.

Saksikan keseruan saat Vanesha, Yuriko dan Debo saat berkunjung ke Uzone.id

Apa Reaksi Anda ?

Love
100%

Suka

Laugh
0%

Lucu

Surprised
0%

Kaget

Sad
0%

Sedih

Angry
0%

Marah

1052 Comments in this article

Tunggu Sebentar Ya...

Submit
Desi Apriliyani 24 September 2019 | 07:35:21

semoga bisa terselsaikan dengan baik semua maslah ini yang ferjadi

Doni Saputra 23 September 2019 | 11:18:33

semoga bisa segera ditangani yah hmm

reana jaka 23 September 2019 | 11:16:25

waduh film dilan di angap mengundang napsu

Ajii 00 23 September 2019 | 10:43:17

film dilan di protes di anggap mengundang nafsu

Nur Hasanah 23 September 2019 | 10:35:33

gak tau film nya & gak akan nonton jadi gk peduli

Load More Comments
Contact Us:
Redaksi: redaksi@uzone.id
Sales: sales@uzone.id
Marketing: marketing@uzone.id
Partnership: partnership@uzone.id
To Top