Siasat Disney Jualan Merchandise Avagers: Endgame

24 April 2019 by
Siasat Disney Jualan Merchandise Avagers: Endgame

Pada akhir 1990-an, salah satu sudut pusat perbelanjaan Bandung Indah Plaza (BIP) jadi tempat paling menarik bagi Fahmi Faisal. Saat itu ia masih duduk di bangku SMAP dan hal yang jadi hiburan utama adalah bermain gim Marvel di BIP. Tapi bermain gim saja rupanya tak cukup memuaskannya.

Fahmi mulai mencari komik-komik Marvel, terutama yang memuat karakter Wolverine. Sayangnya harga komik Marvel saat itu terbilang sangat tinggi untuk ukuran bocah SMP. Tapi ia tak putus asa dan terus mencari toko yang menjual komik impor tersebut dengan harga yang cukup ramah kantong. Risikonya, Fahmi tak bisa mendapat serial lengkap komik.

Rupanya itu bukan masalah. Ia tetap puas bisa beranjak dewasa sambil dikelilingi tokoh-tokoh dari dongeng karya Stan Lee melalui format apapun.

Klangenan masa kecilnya itu kembali muncul saat tim Disney Indonesia menghubungi Fahmi dua tahun lalu. “Mereka mengajak saya kolaborasi untuk mengeluarkan produk spesial koleksi Marvel," ujarnya ketika dihubungi Tirto via telepon pada Selasa (23/2). "Katanya mereka sudah mempelajari brand saya selama satu tahun terakhir dan tertarik untuk bekerja sama,” tutur Fahmi yang mendirikan perusahaan produsen alas kaki, Hijack Sandals.


Koleksi spesial Marvel itu terjual cepat, “Ada 600 piece terjual dalam kurun waktu dua bulan,” lanjutnya. Disney Indonesia puas dan mereka pun mengajak Fahmi kembali berkolaborasi untuk membuat koleksi khusus Avengers Endgame. Pria asal Bandung tersebut melansir tiga koleksi sepatu sandal yang warnanya terinspirasi dari para tokoh pahlawan super Marvel.

“Kali ini saya dibebaskan. Berbeda dengan koleksi pertama dulu saat saya diminta untuk mendesain produk yang berhubungan dengan Iron Man dan Captain America, tokoh terfavorit Marvel,” katanya.

Proyek ini cukup menyenangkan bagi Fahmi karena ia tak dibebani target penjualan dan bisa membuat produk resmi yang terinspirasi dari tokoh pahlawan super favorit.

Disney Indonesia cukup gencar menggagas kolaborasi dengan sejumlah pengusaha retail modeseperti Hijack Sandals, Shop at Velvet, Monstore, Canvas Living, dan toko jual beli daring menjelang ditayangkannya Avengers: Endgame.

Bagi Disney dan Marvel, pendapatan besar yang didapat dari film saja tidaklah cukup. Mereka ingin para pecinta Marvel bisa mengenakan merchandise yang berkaitan dengan tokoh favorit. Fokusnya pun bukan lagi penjualan action figure atau botol minum melainkan telah beralih pada fesyen hingga elemen dekorasi interior.

Gelagat tersebut telah terlihat sejak 2015 kala Marvel hendak meluncurkan Avengers: Age of Ultron. Paul Gitter, orang Disney yang mengurusi lisensi produk-produk Marvel. menyatakan ambisinya untuk membuat fans Marvel memakai busana, aksesori, dan pernak-pernik yang berhubungan dengan tokoh superhero pujaan mereka.


“Kami akan melansir produk-produk yang menonjolkan tiap tokoh pahlawan super. Akan ada lebih banyak tokoh pahlawan perempuan dan kami akan memperbanyak produksi aksesori bertema tokoh seperti Thor, Hulk, Hawkeye di samping dua tokoh favorit yakni Iron Man dan Captain America,” ujar Gitter kepada Variety

Gitter pun tak segan-segan menargetkan keuntungan miliar dolar. Jumlah tersebut dianggap wajar karena pada 2014 nilai total penjualan merchandise Marvel di seluruh dunia mencapai angka 1 Miliar dolar AS. Jumlah tersebut mungkin terus bertambah hingga kini.

Sasarannya adalah para milenial yang gemar nostalgia. Mereka tidak terlalu sulit dicari mengingat Marvel sudah punya basis massa yang besar sekitar 10 tahun terakhir—setelah film Marvel pertama, Iron Man, ditayangkan.

Selain Fahmi, Indonesia juga mengenal Nick Yudha, fans Marvel dan pendiri label busana Monstore. Label busana tersebut telah berdiri selama satu dekade dan jadi salah satu lini favorit di kalangan anak muda kelas menengah ke atas.

Yudha mengaku cukup bangga bisa ‘mengawinkan’ target pasarnya dengan tokoh favoritnya. “Mereka ada di lapisan yang sama. Pembeli saya juga pencinta Marvel,” katanya. Yang terjadi kemudian adalah peningkatan penjualan dua kali lipat untuk koleksi spesial Marvel—seperti Fahmi, Avengers Endgame adalah kolaborasi kedua Yudha dengan Disney Indonesia.


Kali ini Herry Salim, kepala perusahaan Disney cabang Indonesia, cukup getol meraih pasar yang luas. Ia bekerjasama dengan JD.id dan Matahari Department Store untuk menjangkau jenis demografi yang berbeda dengan anak muda pengguna Monstore atau Hijack. Prinsipnya, memasuki tiap celah untuk meraih perhatian anak muda di dalam negeri.

Cari untung dari jualan merchandise ini sudah jadi cara lama Disney untuk meningkatkan penjualan. Tokoh pertama yang ‘diuangkan’ ialah Mickey Mouse. Tikus yang diciptakan pada akhir 1920an ini mulai dijadikan merchandise pada pertengahan 1980-an. Saat itu Walt Disney menjual lisensi Mickey Mouse kepada sejumlah perusahaan yang berniat memproduksi berbagai jenis produk yang berkaitan dengan Mickey.

Infografik Marvel Merch

Pada akhir 1980-an muncul merchandise dengan tokoh Batman, Ghostbusters, Star Trek, Star Wars, dan Indiana Jones. New York Times melaporkan bahwa pada masa itu penjualan merchandise Batman bisa mencapai angka 300 juta dolar.

Tidak semua merchandise tokoh laris manis saat itu. Tapi para pengusaha nampak tak putus asa untuk membeli lisensi atau bekerjasama dengan pihak ketiga untuk melansir merchandise.


Seiring waktu, pernak-pernik tersebut tetap terbukti bisa jadi penglaris. Tiga tahun lalu merchandise film Star Wars The Force Awakens terjual hampir 1 miliar dolar AS dalam waktu satu hari. Yang paling diminati adalah yang menampilkan sosok R2D2 dan Darth Vader jadi barang yang paling diminati.

Secara umum, hal-hal seperti inilah yang kemudian memicu para penggemar untuk menjadikan tokoh tersebut bahan jualan. Merchandise tak resmi pun tak terhindarkan. Menurut laporan Racked, Disney cenderung memilih bersikap tegas menghadapi tantangan tersebut. Mereka tak segan menuntut pihak-pihak yang dianggap melanggar hak cipta. Meski mereka adalah penggemar garis keras.
Baca juga artikel terkait SUPERHERO MARVEL atau tulisan menarik lainnya Joan Aurelia

Apa Reaksi Anda ?

Love
0%

Suka

Laugh
0%

Lucu

Surprised
0%

Kaget

Sad
0%

Sedih

Angry
0%

Marah

415 Comments in this article

Tunggu Sebentar Ya...

Submit
Tya Tya 08 July 2019 | 09:14:12

banyak banget emang yah ya semoga aja

Ahmad Habibi 08 July 2019 | 07:52:13

mungkin kekurangan karyawan ya semoga bisa ditambah lagi

Pandu Wicaksono 18 June 2019 | 14:15:49

banyak banget emg merchainds end game

Rocki Dayat 15 June 2019 | 10:01:52

wahh sangat banyak disukai fanss ini

Habib Zaky 14 June 2019 | 17:27:19

bg gue mau top up

Load More Comments
Contact Us:
Redaksi: redaksi@uzone.id
Sales: sales@uzone.id
Marketing: marketing@uzone.id
Partnership: partnership@uzone.id
To Top